Vytha's blog

it's all about anime and latest korean

Naruto 578 _Kekuatan Dari Keputusasaan


Naruto, Kakashi, Guy VS Tobi5 Kage vs Uchiha MadaraUchiha Sasuke , Itachi vs Kabuto Pertarungan Mencapai Puncaknya

Itachi hendak menghentikan Sasuke dengan kuchiyose burung gagak miliknya.
Akan tetapi, gagak tentu saja tak cukup untuk menghentikan langkah Sasuke. Sasuke terus
melangkah hingga akhirnya ia sampai di tempat tujuan Itachi, markas tempat Kabuto berada.
“Aku menemukanmu …” Ucap Sasuke.
“Apa yang sebenarnya ingin kau cari kemari?” Sasuke
masih belum mengerti tujuan Itachi. “!?” Sepintas dari balik kegelapan, Sasuke melihat ular putih.
“K-kau!? Orochimaru!!???” Sasuke
kaget karena ini baru pertama kali ia melihat kabuto.”hehehe kurang tepat …” Sahut Kabuto.
“Su-suara itu …” Sasuke mulaiingat.
Naruto Chapter 578 -Kekuatan Dari Keputuasaan
“Kabuto …” Sasuke ingat betul suara itu.
“Aku tak pernah menyangka kalau imbalan yang kudapat dari membantunya dalam perang akan datang secepat ini …
Sungguh beruntung” Ucap Kabuto.
“?” Itachi terdiam penuh tanya.”Apa-apaan ini sebenarnya!?
Apa yang kau lakukan disini!??” Tanya Sasuke.
“Ini sedikit rumit …Tapi, akan ku buat menjadi sederhana …” Ucap Kabuto.
“Jelaskan saja sesukamu …Tapi aku tetap akan menghentikan Edo tenseimu sekarang juga …” Itachi
bersiap.
“Edo Tensei tak mempunyai kelemahan ataupun resiko …” Klaim Kabuto yang tampak masih tenang-
tenang saja.
“Aku ingin menjelaskannya padamu, Itachi … Tapi kau lihat, sepertinya Sasuke tak bisa berdiri
tenang jika kau melakukan sesuatu …
Kalau kau tak bisa sabar, kau mungkin tak akan bisa menghentikan sesuatu yang bahkan seharusnya bisa kau hentikan …
Dan malah menyebabkan hal yang sebaliknya”
Kembali ke tempat pertarungan Madara …
“Baik, siapa yang akan menjadi targetku selanjutnya?” Madara sudah bersiap dengan Susano’o.
Gah!!!” Tsunade menghantam kayu yang menusuk perutnya. Dan dengan cepat, tubuhnya beregenerasi.
“!??” Madara menjadi kaget. Dan bukan cuma dia,keempat kage juga kaget melihatnya.
Tak mau mengambil resiko,sesegera mungkin Madara kembali menyerang Tsunade dengan Susano’o.
Tsunade terpental cukup jauh. Akan tetapi, ia masih mampu berdiri. Dan bahkan, luka di perutnya tampak sudah benar-benar sembuh.
“Teknik penyembuhan yang tidak membutuhkan segel … Begitu rupanya, jadi itu yang kau maksudkan
dengan peraturan keempat yang kau buat … Kemampuan yang sama dengan milik Hashirama”
“Tujuanku hanyalah untuk melakukan serangan pembukaan!” Ucap Tsunade.
“Oh, jadi kau bermaksud melawanku dengan jutsuku sendiri?”
“Jinton!” Di belakang, kakek Tsuchikage sudah bersiap untuk menembak.
“!?” Madara tak menyangka dan menghadap ke belakang.
“Genkai Kakuri no Jutsu!!” Oonoki menembak.
“Akan ku bunuh kau dengan jutsuku!!!” Teriaknya.
“Bagus!!” Ucap Raikage.”Yeah!!”
“…”
Akan tetapi, jutsu tembakan itu sama sekali tak mampu menyentuh Madara.
“Apa kau belum mengeri juga, Oonoki?
Ninjutsu seperti apapun tak akan berpengaruh padaku karena rinengan bisa menghisapnya …
Aku yakin kalau kau mengerti bahwa aku hanya bisa diserang secara langsung atau disegel” Ucap
Madara.
“Tapi sebelumnya aku berhasil mengenai lengan kirimu dengan Jinton …
Aku yakin ini bekerja” UcapOonoki.
“Huh? Saat itu aku sengaja untuk memperlihatkan wajah Hashirama …” Ucap Madara.
“Aku ingin menanyakan satu hal padamu …” Ucap Tsunade.
“Kau mampu menipu kami dengan menggunakan bunshin Mokuton … tapi itu juga berarti,
sebenarnya kau merasa tersudutkan bukan?” “?” Sejenak Madara terdiam.
“Bagaimanapun juga ini satu lawan lima kan” Madara gengsi untuk mengakuinya.
“Bagaimanapun juga, kami akan menang! Jangan menganggap kami sebagai pengecut yang tidak
mengetahui kekuatanmu … Kau adalah Uchiha Madara!”
“Aku tak pernah bilang kalian pengecut …
lima lawan satu adalah angka yang sempurna untuk bersenang-senang” Madara merapal suatu jutsu.
“Tajuu, Mokuton Bunshin no Jutsu!” Madara
memunculkan dua puluh lima bayangan dari kayu.
Dan kemudian, bayangan- bayangan itu membagi pasukan dan menuju ke masing-masing kage.
Kini berbalik satu kage melawan lima Madara.
“Sekarang berbalik lima lawan satu …
Tolong jangan menganggapku pengecut, Bagaimanapun juga musuhku adalah lima kage” Ucap Madara.
“Dan, aku ingin menanyakan satu hal …” Ucapnya lagi.
“??” Kelima kage bertanya- tanya.
“Apa kalian ingin bunshinnya Susano’o, atau tidak?” Madara memberi pilihan.
Kembali ke tempat Kabuto … “Aku tahu kau ingin membunuh Itachi karena dia telah menghabisi klanmu …
Dan aku juga ingin mengembalikannya …Dengan kata lain, Itachi adalah musuh kita berdua kan?
Kenapa kita tidak menggabungkan kekuatan saja?
Dia sama-sama musuh kita dan kita memiliki tuan yang sama …” Rayu Kabuto.
“Aku tak pernah menganggapnya sebagai Master” Tegas Sasuke.
“Dan, sepertinya kau salah paham … Aku mengikuti Itachi karena aku ingin berbincang dengannya” Jelasnya. “Singkatnya, beritahu aku, di pihak mana kau berada?”kabuto bertanya.
“…” Sejenak Sasuke terdiam.Dan kemudian, tanpa ragu-ragu lagi Sasuke melempari
Kabuto dengan Shuriken …Bats!!!!
Akan tetapi, Itachi melempar Shuriken juga yang menghentikan serangan Sasuke.
“Kenapa kau menghentikanku!??
Dia sama saja dengan Orochimaru, dia musuhkum dan juga musuhmu!!” Sasuke tak
mengerti.
“Hmm” Kabuto tersenyum kecil.
“Baik … Nanti aku akan menjelaskan semuanya padamu …Tapi untuk sekarang, izinkan
aku mengalahkannya, tatpi tanpa membunuhnya” Ucap Itachi.
“!?”
“Kalau kau membunuh orang yang menggunakan Edo Tensei, maka efeknya akan
bertahan selamanya …
Pertama-tama, aku akan menggunakan Tsukoyomi untuk mengendalikan pikirannya, dan menghentikan jutsu ini”
Jelas Itachi.
“Huh, percaya diri sekali, kau menjelaskan rencanamu tanpa ragu di depanku …Tapi apakah rencanamu akan berjalan baik seperti kedengarannya?
Jutsu ini tak memiliki kelemahan …”
“Setiap Jutsu memilikkelemahan … jelas itachi
Dan kelemahan serta resiko dari Jutsu ini adalah …”
“??” Kabuto terdiam sejenak.
“Aku …” Itachi mengaktifkan Mangekyou Sharingannya.
“Itachi! Kau selalu saja bilang nanti dan nanti tapi pada akhirnya kau membohongiku …” Ucap
Sasuke. “Setidaknya, kali ini saja … Tepati janjimu” Sasuke
berdiri di sebelah Itachi. Wow, mereka bekerja sama!!
“Akan ku tepati” Ucap Itachi.
“Kakak beradik yang sama-
sama meninggalkan
sahabatnya,
menarik sekali” Ucap Kabuto.
Bersambung ke Naruto
SALAM ADMIN

8 responses to “Naruto 578 _Kekuatan Dari Keputusasaan

  1. hidemaru Maret 15, 2012 pukul 9:34 pm

    pertamax…
    akhirnya…

  2. Dika uzumaki Maret 15, 2012 pukul 10:34 pm

    Sepertinya masih ada kebaikan dalam diri sasuke… …
    Ayo berjuang terus…
    Thank,Semangat trusss…

  3. Aves Maret 16, 2012 pukul 12:58 am

    Lanjutkan duo uchia

  4. syam Maret 16, 2012 pukul 4:56 am

    bakal seru nich mnggu dpan,2 brsaudara bkerja sma…

  5. Ravidho Maret 16, 2012 pukul 2:35 pm

    Truuus brjuang. . .

  6. hfis Maret 16, 2012 pukul 3:12 pm

    mantap. . ! ! !

  7. deniriyono Maret 19, 2012 pukul 9:53 am

    Nice…. kunjung balik ya… http://riyaden.blogspot.com

  8. Michita Maret 19, 2012 pukul 8:26 pm

    Sasuke semakin cakep saja euy, itachi lope u pulll whehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: